Kelas 1 :  Bahan Peledak (Explosives)

Yaitu bahan atau zat yang dapat meledak apabila terkena api atau panas.

Bahan peledak ini terdiri dari 6 divisi yaitu :

  • Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya ledakan tinggi/mass explosion hazard (REX).
  • Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya proyeksi tinggi (suara keras) / mass projection hazard (REX)
  • Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya hembusan (ledakan) kecil/monitor blast hazard (RCX dan RGX).
  • Barang Berbahaya yang tidak menimbulkan bahaya berarti/no significant hazard (REX).                                    Terdiri dari 6 group yaitu dengan kode IMP (Interline Message Procedures) adalah RXB, RXC, RXD, RXE, RXG dan  RXS.
  • Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya ledakan tinggi/mass explosion hazard (REX)
  • Barang Berbahaya yang mempunyai bahaya yang tidak mengakibatkan bahaya ledakan dasyat/no mass explosion hazard (REX). Contoh : Petasan, Kembang Api, Peluru

 

Catatan :  Peluru dapat dibawa penumpang dengan ukuran 9 mm/0,45” maksimum 12 pes/org sebagai cargo

Kelas 2 :  Bahan Gas (Gases)

yaitu bahan gas yang dapat mengeluarkan asap dan dapat menyala oleh bunga api atau api. Gas ini terdiri dari 3

Divisi yaitu :

  • Flamable Gas yaitu gas yang mudah terbakar (RFG)
  •  Non Flamabe Gas (RNG),
  •  Non Toxic Gas (RCL), gas-gas ini mempunyai reaksi keras terhadap 02.                                                            Contoh : Karbon Dioksida, Fire Extinguisher                                                                                                                        Toxic Gas atau Gas Beracun (RPG), contoh :   Aerosol.

Kelas 3 :  Cairan yang mudah terbakar (Flamable Liquids / RFL)

yaitu cairan dengan titik nyala di bawah 60,5°. dibawah suhu tersebut cairan dapat mengeluarkan asap yang mudah terbakar. Kelas 3 ini tidak mempunyai divisi. Contoh : Cat, Alkohol.

Kelas 4 :  Bahan padat yang mudah terbakar (Falamable Solids)

yaitu cairan padat yang dapat menimbulkan api melalui gesekan. Kelas ini mempunyai 3 (tiga) divisi sebagai berikut:

  • Flamabel solid/zat padat yang  mudah terbakar , Contoh : Korek api
  • Spontaneous Combustible, yaitu zat yang kalau beraksi dengan udara dapat terbakar   dengan sendirinya (RSC) Contoh : Phospor
  • Dangerous when wet (bahaya apabila basah). Zat ini akan mudah terbakar atau mengeluarkan gas apabila bercampur dengan air (RFW). Contoh : Kalsium Karbid.

 

Kelas 5 :  Oxidizing Substances and Organic Peroxide

yaitu Zat yang beroksidasi dan zat organik terpencar. Kelas ini terdiri dari 2 divisi, yaitu :

  • Zat-zat yang mudah menghasilkan 02, zat ini membantu timbulnya pembakaran atau api dengan mudah  Contoh : Kalsium Klorat.
  • Organic Peroxides (ROP)                                                                                                                                                          Zat padat atau cair yang mudah terbakar dan dapat menimbulkan api apabila terjadi gesekan atau pengisapan uap lembab atau reaksi kimia.

 

Kelas 6 :  Toxic (Poisonous) Substances

yaitu bahan atau zat racun dan infections substances atau zat menular.

Kelas ini terjadi dari 2 divisi yaitu :

  • Divisi Toxic (Poison) substances (RPB)                                                                                                                                Zat yang menyebabkan kematian apabila dihirup atau ditelan atau disentuh dengan kulit bisa luka atau membahayakan kesehatan . Contoh : Pestisida
  • Divisi Infections substances (RIS)                                                                                                                                          Zat yang mengundang micro organisme hidup termasuk bakteri, virus, jamur dll. yang menyebabkan penyakit pada manusia atau hewan. Contoh : Hepatitis, Rabies, HIV

Kelas 7 :  Bahan Radioaktif

Adalah bahan yang mengeluarkan sinar radiasi yang berbahaya bagi manusia, binatang dan barang. Sinar tersebut tak dapat dilihat dan hanya dapat dikontrol dengan alat yang Geiger. Bahan ini terdiri dari tiga kategori. Masing-masing memiliki tingkat radiasi yang berbeda-beda, sebagai berikut :

  • Kategori I  Radioaktif (RRW)                                                                                                                                                   Zat ini memiliki tingkat radiasi rendah dan yang kurang dapat diukur, sehingga tidak memiliki nomor indeks transport (transport index atau T.I) Bahan ini diberi label putih dengan 1 (satu)  Garis merah.                             Contoh : Kobalt 60
  • Kategori II                                                                                                                                                                              Bahan atau zat yang memiliki tingkat radiasi lebih tinggi dari kategori 1 dengan nomor indeks transport tidak lebih dari 1. zat ini diberi label berwarna kuning pada kemasan dengan 2 (dua) garis merah.
  • Kategori III                                                                                                                                                                                   Zat ini memiliki tingkat radiasi lebih tinggi dari pada kategori II dan memiliki indeks transport 1,0 dan tidak melebihi 10 per kemasan. Zat ini diberi label kuning dengan 3 (tiga) garis merah.

Kelas 8 :  Corrosive Materials (RCM)/

Bahan bersifat menimbulkan Karat.

Bahan ini bentuknya cair atau padat yang dapat menyebabkan kerusakan pada kulit jika disentuh. Kalau berasap sangat berbahaya jika dihirup dan dapat menyebabkan iritasi pada mata, dapat merusak logam (struktur pesawat) atau merusak barang atau kargo.

Kelas ini tidak mempunyai divisi. Contoh : Mercury

Kelas 9 :  Miscellaneous Dangerous Goods (barang berbahay lain)

Barang atau benda-benda lainnya yang dianggap dapat membahayakan namun tidak termasuk dalam 8 (delapan) kelas tersebut di atas. Kemungkinan dapat menimbulkan bahaya terhadap manusia (petugas), pesawat apabila tidak ditangani dengan baik.

Barang berbahaya lain-lain ini dibagi menjadi 4 bagian,  yaitu :

  • Kelas 9 (RMD)    : Miscellaneous Dangerous Goods/BB Lain. Seperti : Engine Internal Combustion
  • Kelas 9 (RSB)     : Polymeric beads
  • Kelas 9 (ICE)      : Karbon Dioksida atau Dry Ice
  • Kelas 9 (MAG)   : Bahan yang mengandung magnet, bila pada jarak 4,6 M dapat menimbulkan efek > 0,418 A/M atau pada kompas jarum tertarik s.d 2°.

Pembagian Kelas Dalam Barang-Barang Dengeraus Goods

Kelas 1 :  Bahan Peledak (Explosives) Yaitu bahan atau zat yang dapat meledak apabila terkena api atau panas. Bahan peledak ini terdiri dari 6 divisi yaitu […]

KMP Napan Wainami dan KM Sabuk Nusantara 32 menambah taransortasi laut di Papua Barat

Pengoperasian KMP Napan Wainami dan KM Sabuk Nusantara 32 di Pelabuhan Manokwari menjadi jembatan antar daerah di Papua Barat. Dan secara bertahap akan menambah kapal-kapal perintis […]

Kapal Perintis Untuk Layani Masyarakat Papua

Kementerian Perhubungan pada awak Februari yang lalu menyerahkan 3 buah kapal untuk masyarakat Papua. KM Sabuk Nusantara 29 diserahkan untuk provinsi Papua, sedangkan KM Sabuk Nunsatara […]

Transportasi Laut Menjadi Jantung Konektifitas di Indonesia

Usaha Pemerintah untuk membangun konektivitas nasional ditujukan demi mendorong pertumbuhan yang inklusif. Daerah-daerah terpencil tersebut salah satunya dihubungkan dengan pelayaran perintis. Elemen utama dalam pelayaran ini […]